Metode Penelitian Sosial Sederhana


Pendahuluan

Sepertihalnya dengan  ilmu pengetahuan yang lain, sosiologi merupakan ilmu pengetahuan yang lahir, tumbuh, dan berkembang.  Agar dapat tumbuh dan berkembang, sosiologi menuntut para ahlinya untuk melakukan kegiatan yang disebut penelitian sosial. Melalui penelitian sosial, para ahli sosiologi mengumpulkan data yang dapat menambah pengetahuan orang-orang yang mempelejari sosiologi, melalaui penelitian sosial para ahli sosiologi menemukan fakta baru yang memperluas cakrawala serta memperdalam pemahaman tentang masyarakat dan hubungan-hubungan sosial yang terjadi di dalamnya.

Apakah penelitian itu?

Penelitian merupakan upaya (1) menemukan, (2) mengembangkan, (3) menguji  kebenaran suatu pengetahuan melalui prosedur ilmiah,  bukan secara nonilmiah, seperti: (1) coba-coba, (2) kharisma, (3) akal sehat/common sense,  (4) spekulasi, (5) kebetulan, (6) takhayul,  (7) Intuisi,  (8) wahyu, dll.).

Apakah prosedur ilmiah?

Apakah anda ingat apa yang oleh Comte disebut tahap positif? Suatu tahap pemikiran masyarakat yang memandang pentingnya pepecahan masalah atau persoalan masyarakat dengan cara-cara yang rasional, empirik, dan objektif.  Demikian juga yang disebut prosedur ilmiah.

John Dewey (1933) memberikan garis-garis besar dari apa yang disebut metode ilmiah yang meliputi lima taraf, yakni: (1) the felt need, (2) the problem, (3) the hypothesis, (4) collection of data as evidence, dan (5) concluding bilief. Kelley melengkapinya dengan satu taraf lagi, yakni; (6) general value of conclusion. Berikut akan dijelaskan satu per satu.

The felt need. Dalam taraf ini orang merasakan kesulitan untuk menyesuaikan dirinya terhadap kebutuhan atau tujuan-tujuan masyarakat, atau untuk menemukan ciri-ciri dari suatu objek, atau untuk menerangkan sesuatu kejadian yang terjadi tiba-tiba dan tidak terduga.

The problem. Orang merumuskan kesulitan-kesulitan itu sebagai masalah atau problema, yakni sesuatu yang terjadi dalam kenyataan (das sein) namun tidak sesuai dengan harapan (das sollen), atau sebagai sesuatu yang tidak diketahui who, what, where, when, why dan how-nya.

The hypothesis. Langkah yang ketiga adalah mengajukan kemungkinan pemecahannya atau mencoba menerangkannya, berupa terkaan-terkaan, kesimpulan sementara, teori-teori, kesan-kesan umum, atau apapun yang masih belum dapat dipandang sebagai sebuah konklusi yang final.

Collection of data as evidence. Selanjutnya bahan-bahan, informasi-informasi, atau bukti-bukti dikumpulkan, dan melalui pengolahan-pengolahan yang logis dan sistematik dijadikan bukti atas hipotesis yang telah dirumuskan.

Concluding bilief. Berdasarkan  bukti-bukti yang sudah diolah  maka akan terbukti hipotesis, teori atau kesan-kesan yang telah dirumuskan apakah “benar” atau “salah”, “diterima” atau “ditolak”.

General value of the conclusion. Akhirnya, apabila suatu pemecahan masalah telah dipandang tepat, maka disimpulkan implikasi-implikasinya untuk masa depan.

Dari serangkaian prosedur ilmiah sebagaimana disebutkan oleh Dewey tersebut, dapat disarikan secara sederhana bahwa suatu kegiatan penelitian harus mengikuti prosedur ilmiah dengan mengikuti tahap-tahap sebagai berikut.

  1. Perumusan kesulitan sebagai MASALAH (kenyataan/das sein yang tidak sesuai dengan harapan/das sollen)
  2. Hipotesis (dugaan  sementara/asumsi berdasar pengalaman, akal sehat, prediksi, pengetahuan atau teori yang sudah-sudah)
  3. Pengumpulan Data (untuk bukti hipotesis:  observasi,  wawancara, angket, analisis isi media massa, test, dll)
  4. Simpulan (dirumuskan berdasarkan data yang telah terkumpul)

Berdasarkan simpulan-simpulan dari suatu gejala sosial, sosiolog dapat memberikan rekomendasi kepada pihak-pihak terkait untuk memecahkan suatu masalah.

Macam-macam penelitian

  1. Menurut Kegunaannya:  (a) Penelian Dasar, (b) Penelitian Terapan
  2. Menurut Metodenya: (a) Penelitian Eksperimental , (b) Ekspost Facto
  3. Menurut Tujuannya: (a) Penjajakan (eksploratif), (b) developmental (pengembangan ), dan (c) Verivikatif (menguji kebenaran)
  4. Menurut Taraf/tingakatan penjelasan: (a) Deskriptif  (menggambarkan fakta), dan (b) Inferensial (menjelaskan hubungan/keterkaitan antar gejala/variable)
  5. Menurut Populasinya: (a) Survey, (b) Sensus
  6. Menurut bidangnya:  (a) Sosial, (b) Kealaman, dan (c) Humaniora
  7. Menurut tempatnya: (a) lapangan/kancah, (2) laboratorium, (3) kepustakaan
  8. Menurut pendekatan/teknik analisis : (a) kualitatif, (b) kuantitatif.

Prosedur Penelitian

Terdapat empat tahap  pokok yang harus dilalui dalam melaksanakan penelitian, yaitu

  1. Penyusunan Rancangan Penelitian
  2. Pengumpulan Data
  3. Analisis Data
  4. Pelaporan

Penyusunan Rancangan Penelitian (istilah lain: design, proposal, dll)

Langkah-langkah:

  1. Menentukan topik/masalah
  2. Merumuskan masalah dan hipotesis
  3. Mengenali jenis-jenis data yang akan dikumpulkan (data primer dan data sekunder, data kategorik dan data statistic, data nominal, interval,  dan berjenjang)
  4. Menentukan pendekatan (kuantitatif-kualitatif), metode (eksperimen, ekspos fakto, laboratorium, lapangan, sensus, survey), dan teknik pengumpulan data (observasi, wawancara, angket, dokumen, bahan pustaka, analisis isi media massa)
  5. Merumuskan dan memilih pertanyaan-pertanyaan penting penelitian (menyusun instrument)
  6. Memilih subjek (populasi dan sampel)

Langkah-langkah tersebut dapat dijelaskan sebagai berikut.

1. Menentukan Topik/Masalah Penelitian

  • Masalah merupakan hal yang terjadi  tidak sesuai dengan harapan. Gap/kesenjangan  antara das sein (kenyataan) dengan das sollen (harapan). Dapat berupa: kesenjangan, ketidaktahuan, kemunduruan, rendahnya prestasi, dst)
  • Masalah dapat ditemukan melalui berbagai sumber, seperti: (1) bahan bacaan, (2) pertemuan ilmiah/seminar, diskusi, (3) pernyataan dari para pemegang otoritas,  (4) pengamatan sepintas, (5) pengalaman pribadi, atau (6) perasaan/intuisi.

2. Merumuskan masalah.

Masalah dirumuskan dalalan kalimat pertanyaan  (askadimba = apa, siapa, kapan, di mana, dan bagaimana). Contoh: (1) Apakah ada hubungan antara tingkat pendidikan orangtua dengan prestasi belajar anak? (2) Apakah ada perbedaan kemampuan beradaptasi antara laki-laki dengan perempuan? (3) Apakah ada perbedaan motif berprestasi antara siswa asal luar kota dengan dalam kota? (4)Apakah ada pengaruh penilaian tentang iklim sekolah dengan prestasi belajar? (5)Apakah ada hubungan antara intensitas merokok dengan kecenderungan menggunakan narkonba?

3. Merumuskan hipotesis

Hipotesis merupakan jawaban sementara yang secara teoritik paling mungkin atas masalah yang diajukan.

Dirumuskan dalam kaliman pernyataan.

Macam:

1)      Hipotesis nol = menyatakan tidak ada hubungan, pengaruh , atau perbedaan

2)      Hipotesis alternative nondireksional

3)      Hipotesis alternative direksional positif (berbanding lurus)

4)      Hipotesis altarnative direksional negatif (berbanding balik)

Contoh:

  • Semakin tinggi tingkat pendidikan semakin tinggi prestasi belajar anak
  • Laki-laki lebih mampu beradaptasi daripada perempuan
  • Siswa berasal dari kota memiliki motif berprestasi yang lebih tinggi daripada siswa yang berasal dari luar kota

4. Mengenali Variabel

Variabel merupakan gejala yang nilainya bervariasi. Variabel dapat juga disebut sebagai objek penelitian.

Macam variabel menurut hubungan antar-variabel:

  • Variabel dependen (variable terikat/dipengaruhi), yaitu variabel yang keadaannya dipengaruhi oleh variabel lain.
  • Variabel independen (variable bebas/pengaruh), yaitu variabel yang mempengaruhi keadaan variabel lain. Misalnya dalam kasus hubungan dua variabel, yaitu antara tingkat pendidikan dengan partisipasi kerja. Tingkat pendidikan merupakan variabel bebas, sedangkan partisipasi kerja merupakan variabel terikat.
  • Variabel antara (intervening-variable), variabel yang berada di antara variabel pengaruh dan variabel dipengaruhi, ketika variabel pengaruh tidak secara langsung mempengaruhi variabel dipengaruhi. Misalnya pengaruh dari tingkat pendapatan orangtua terhadap prestasi belajar anak. Tingkat pendapatan orang tua (variabel bebas) tidak secara langsung mempengaruhi prestasi belajar anak (variabel terikat), melainkan melalaui variabel antara, seperti fasilitas belajar dan lama waktu belajar.

Macam variabel menurut jenisnya

  • Variabel diskrit (tidak berjenjang/nominal/kategorik), misalnya jenis kelamin, agama yang dianut, jenis pekerjaan, dan sebagainya.
  • Variabel berjenjang (bertingkat/bersambungan/kontinus), misalnya umur, tingkat pendidikan, tingkat pendapatan, dan sebagainya.

Karakteristik hubungan di antara dua variabel atau lebih:

  • Hubungan/korelasi; hubungan jenis ini berlaku untuk hubungan  antara  variable kontinus (misalnya tingkat pendiidkan orangtua) dengan kontinus (misalnya prestasi belajar anak)
  • Pengaruh; hubungan jenis ini dapat berlaku untuk hubungan antara variable diskrit/kontinus dengan kontinus
  • Perbedaan; hubungan jenis ini dapat berlaku antara variable berjenis diskrit dengan kontinu

5. Menentukan subjek penelitian

Istilah-istilah yang harus dikenali sehubungan dengan subjek penelitian adalah populasi dan sampel. Populasi merupakan keseluruhan individu sejenis yang menjadi  subjek penelitian.  Apabila peneliti karena berbagai pertimbangan tidak memungkinkan untuk  meneliti seluruh populasi, maka diambil sebagian dari populasi sebagai representasi keseluruhan. Bagian dari populasi yang mewakili seluruh populasi ini disebut sampel. Pengambilan sampel tidak boleh dilakukan secara sembarang, melainkan harus dilakukan dengan cara-cara tertentu.

Teknik pengambilan sampel

a)      sample probabilita

  • acak sederhana (simple random sampling), dapat dilakukan dengan cara undian, mengikuti kelipatan bilangan tertentu, atau tabel bilangan random. Pengambilan sampel jenis ini dapat dilakukan kalau populasi keadaannya benar-benar homogen.
  • teknik acak berstratifikasi (stratified sampling), teknik pengambilan sampel dengan memperhatikan karakteristik dan keterwakilan dari setiap kelas atau jenjang populasi.
  • teknik acak berkelompok (cluster sampling), yaitu teknik pengambilan sampel dengan memperhatikan karakteristik dan keterwakilan dari setiap kelompok yang ada

b)      sample non-probabilita

  • aksidental sample (sering juga disebut insidental sampling, misalnya dalam meneliti kehidupan sosial para pengguna internet, maka setiap menemukan pengguna internet langsung dijadikan sebagai responden)
  • purposive sample (sampel bertujuan, misalnya dalam meneliti hubungan antara intensitas merokok dengan kecenderungan berbuat menyimpang, maka yang dijadikan responden hanya para perokok).
  • quota sample (sampel yang diambil dengan menetapkan jatah/quota dari setiap karakteristik populasi)
  • snow ball sample (peneliti hanya menentukan responden pertama, sedangkan responden selanjutnya ditentukan oleh responden sebelumnya)

Berapa jumlah sampel?

Besaran sampel, mempertimbangkan: (1) heterogenitas, semakin heterogen suatu populasi semakin menuntut jumlah sampel yang lebih banyak, (2)  jumlah variabel, semakin banyak variabel yang diteliti semakin menuntut jumlah sampel yang lebih banyak, dan (3)  akurasi hasil penelitian yang diharapkan, atau toleransi terhadap kesalahan prediksi. Semakin banyak jumlahsampel semakin akurat hasil penelitiannya.

6. Menyusun instrument pengumpulan data

Instrumen pengumpan data dapat berupa: (1) pedoman observasi, (2) pedoman wawancara, (3) test, atau (4) daftar pertanyaan atau angket.

Macam-macam pertanyaan:

  1. pertanyaan ttg. fakta:  umur, pendidikan, jk, agama, status perkawinan, dst.
  2. pertanyaan ttg. pendapat dan sikap: perasaan, pendapat atau sikap responden ttg. sesuatu
  3. pertanyaan ttg. informasi:       apa yang diketahui oleh responden, sejauh mana hal tersebut diketahui
  4. Pertanyaan ttg. persepsi diri: penilaian responden tentang perilakunya sendiri

Bentuk pertanyaan: terbuka, tertutup, kombinasi terbuka dan tertutup.

Pedoman singkat menyusun pertanyaan:

  1. Gunakan kata-kata yang dimengerti oleh semua responden
  2. Pertanyaan jelas dan khusus
  3. Hindarkan pertanyaan yang memiliki lebih dari satu pengertian
  4. Hindarkan pertanyaan yang mengandung sugesti
  5. Pertanyaan hendaknya berlaku bagi semua responden
  6. Pertanyaan sensitif tidak diletakkan pada AWAL atau AKHIR daftar pertanyaan

Mengumpulkan data

Berdasarkan cara memperolehnya, terdapat data primer dan data sekunder. Data primer adalah data yang diperoleh langsung dari responden, sedangkan data sekunder adalah data yang diperoleh dari dokumen-dokumen, hasil penelitian yang terdahulu, buku-buku, ensiklopedia, surat kabar, majalah, monografi, dan seterusnya.

Berdasarkan jenisnya, dibedakan antara data kuantitatif dengan data kualitatif. Data kuantitatif berupa angka-angka, dapat dianalisis langsung dengan statistik, sedangkan data kualitatif berupa deskripsi atau kategori-kategori yang bersifat naratif..

Berdasarkan pengukurannya, dapat dibedakan antara data diskrit/nominal, data berjenjang/ ordinal, dan data interval.  Data nominal adalah data dengan ukuran paling sederhana, angka yang diberikan kepada objek bermakna sebagai label saja, dan tidak menunjukkan tingkatan. Ciri-ciri data nominal adalah hanya memiliki atribut, atau nama, atau diskrit. Misalnya tentang jenis-jenis olah raga: (1) basket, (2) renang, (3) tennis. Jenis kelamin: (1) laki-laki, (2) perempuan. Agama: (1) Islam, (2) Katholik, (3) Kristen, (4) Hindu, dan (5) Budha.

Sedangkan data ordinal, selain memiliki nama (atribut), juga memiliki peringkat, urutan, atau tingkatan, dari yang paling rendah sampai yang paling tinggi, atau sebaliknya, tetapi ukuran tersebut tidak memberikan nilai absolut terhadap objek, melainkan hanya peringkat saja. Misalnya dalam skala Likert, mulai dari (1) sangat setuju, (2) setuju, (3) ragu-ragu, (4) tidak setuju, dan (5) sangat tidak setuju.

Apabila data yang dimaksud mempunyai sifat-sifat ukuran ordinal dan ditambah satu sifat lain, yakni jarak yang sama pada pengukuran, maka data tersebut dinamakan data interval.

Data penelitian yang akan dipakai untuk membuktikan kebenaran suatu hipotesis dapat dilakukan dengan cara-cara, seperti:

1. Pengamatan atau observasi.

Dapat dilakukan dengan cara partisipatif –terlibat langsung dalam kehidupan sehari-hari masyarakat yang diobservasi—atau non partisipatif, tidak terlibat langsung dalam kehidupan sehari-hari/murni sebagai pengamat. Keunggulan dari teknik ini adalah tidak menganggu aktivitas responden. Data yang terkumpul lebih akurat pada observasi partisipatif, karena responden tidak sadar kalau sedang diamati.

2. Wawancara

Wawancara dapat dilakukan dengan pedoman wawancara maupun tidak. Keunggulan dari teknik wawancara adalah dapat menemukan data secara mendalam, karena responden berhadapan langsung dengan pengumpul data. Kelemahannya adalah mudah terpengaruhi oleh situasi, dan memakan waktu yang lama.

3. Angket

Dilakukan dengan cara responden diminta mengisi daftar pertanyaa. Keunggulan dari teknik ini adalah dapat dilakukan secara sistemetik dan dapat menjaring responden dalam jumlah banyak meskipun waktunya terbatas, responden dapat mengisi sesuai dengan waktu luangnya masing-masing.  Kelemahannya tidak dapat mengungkap situasi ketika responden menjawab suatu pertanyaan, kadang data tidak utuh atau tidak lengkap, dan  tidak dapat mengungkap peristiwa khusus.

4. Tes

Digunakan untuk mengetahui kemampuan responden dalam suatu bidang kompetensi tertentu. Soal-soal ulangan atau ujian pada dasarnya merupakan instrument penelitian yang berupa test. Yang lain misalnya test kecerdasan.

5. Dokumen

Data juga dapat diperoleh melalui dokumen, baik yang berupa tulisan, rekaman gambar, rekaman suara, foto, dan sebagainya.

Macam-macam data

1)      Menurut cara memperolehnya: data primer dan data sekunder

2)      Menurut jenisnya: data kualitatif dan data kuantitatif

3)      Menurut pengukurannya: diskrit/nominal, berjenjang/ordinal, interval.

Menganalisis data

a. Analisis kualitatif

Analisis data secara kualitatif dilakukan dengan mendeskripsikan dengan narasi hasil penelitian yang berupa data kualitatif, seperti keterangan-keterangan atau pernyataan-pernyataan responden. Deskripsi dilakukan dengan kata-kata.

b. Analisis kuantitatif

Analisis kuantitatif merupakan analisis menggunakan rumus-rumus statistic terhadap data hasil penelitian yang berupa angka-angka.

Rumus-rumus statistik sederhana dapat dipergunakan untuk penelitian-penelitian kuantitatif sederhana, seperti:

  • MEAN
  • MEDIAN
  • MODUS
  • PERSEN

LANGKAH-LANGKAH ANALISIS DATA

  1. Editing data (melihat kelengkapan data, kejelasan tulisan, pemahaman catatan, konsistensi data, uniformitas data, kesesuaian jawaban
  2. Koding (memberikan kode terhadap jawaban responden. Kode dapat berupa (a) atribut atau (b) indeks
  3. Tabulasi data (memasukkan data ke dalam tabel-tabel:  tally, lembaran kode, tabel distribusi frekuensi, tabel silang
  4. Menghitung dengan rumus statistic: mean, median, modus, persen, korelasi, dst.

MENULIS LAPORAN

Laporan penelitian diperlukan untuk mengkomunikasikan hasil penelitiankepada pihak lain. Secanggih apa pun metode penelitian, sepenting apa pun objek penelitian, tidak akan ada manfaatnya kalau hasilnya tidak dikomunikasikan kepada pihak lain.

Tubuh Laporan Penelitian

  1. Bagian Awal : halaman judul, daftar isi, daftar gambaar, daftar table, kata pengantar, motto, persembahan, ucapan terimakasih, abstrak,  dll.
  2. Bagian Isi/Inti: Bab I Pendahuluan, Bab II Tinjuan Pustaka, Bab III Metodologi, Bab IV Hasil Penelitian, Bab V Penutup: Kesimpulan dan Rekomendasi/saran-saran (tidak harus lima Bab).
  3. Bagian Akhir: Daftar Pustaka dan Lampiran-lampiran.

Catatan:

  1. Laporan penelitianmengggunakan bahasa dan teknik penulisan dengan ejaan yang  benar dan baku (ketentuan-ketentuan penulisan karya tulis)
  2. Menyebutkan sumber data (kutipan, kredit foto, pernyataan pemegang otoritas, dll).

6 thoughts on “Metode Penelitian Sosial Sederhana

  1. pak..
    maaf saya mau bertanya..
    saya siswi kelas 12 SMAN 1 CIBADAK SUKABUMI..
    saya mendapat tugas mencari materi tentang ‘mengkomunikasikan hasil penelitian sosial secara sederhana”

    saya kurang paham dengan maksud mengkomunikasikan disitu..
    mohon bantuannya ya pak.. 😦

    terima kasih 🙂

    • Devi di SMAN 1 Cibadak Sukabumi, makasih telah mampir ke blog; tentang mengkomunikasikan hasil penelitian, yg dimaksud adalah menginformasikan/menyampaikan hal penelitian ke pihak lain. Sebagus atau sepenting apa pun penelitian, tiidak akan ada manfaatnya kalau tidak dikomunikasikan dengan pihak lain, baik melalui media-media pertemuan ilmiah, misalnya seminar atau diskusi ilmiah, dimuat di jurnal penelitian, atau dijadikan artikel populer yang dimuat di koran atau media lain, seperti menuliskannya di blog atau web … demikian kira2, Nak ….

  2. sya rizal pak, bsa tlong berikan contoh dari sampling purposive sampling, random sedehana, berstrata, sistematik, klaster, ganda, bertahap. sya butuh bantuan nya.trims

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s